NASIONAL

Terduga Agen Intelijen Rusia yang menggunakan identitas Brasil palsu dipenjara selama 15 tahun

Jakarta, gerbangdesanews.com-Terduga Agen Intelijen RSeorang mata-mata agen IntelijenRusia yang diduga menggunakan identitas palsu Brasil untuk bepergian ke luar negeri, telah dipenjara di Brasil setelah dia ditolak masuk di Belanda, tempat dia melakukan perjalanan untuk bekerja sebagai pekerja magang. Kasus Victor Muller Ferreira, yang dianggap sebagai mata-mata Rusia oleh Badan Intelijen dan Keamanan Umum (AIVD) Belanda ini, telah banyak dikupas habis pada bulan Juni 2022 lalu. Menurut pejabat Belanda, nama asli Muller adalah Sergey Vladimirovich Cherkasov, dan dia adalah seorang perwira intelijen Rusia.

Menurut hasil investigasi, Muller lahir dari ayah Irlandia dan ibu berbahasa Spanyol di Niteroi (dekat Rio de Janeiro) pada 4 April 1989. Namun menurut AIVD, Cherkasov sebenarnya lahir pada 11 September 1985, dan telah bekerja setidaknya selama satu dekade untuk Direktorat Utama Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia, yang umumnya dikenal sebagai GRU. Cherkasov ditangkap oleh pihak berwenang Belanda ketika ia mencoba memasuki Belanda melalui udara. Dia sedang dalam perjalanan ke Den Haag, di mana dia akan bergabung dengan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) sebagai pekerja magang berbayar. Dia berencana untuk akhirnya beralih ke pekerjaan penuh waktu di ICC, di mana menurut AIVD, Muller “akan sangat berharga bagi dinas intelijen Rusia”.

AIVD dilaporkan memberi tahu Layanan Imigrasi dan Naturalisasi Belanda, yang menahan Cherkasov setibanya di Bandara Schiphol Amsterdam. Pemerintah Belanda segera menyatakan orang yang diduga sebagai perwira GRU sebagai persona non grata dan mengusirnya kembali ke Brasil pada penerbangan pertama. Pada bulan sebelumnya, pengadilan federal Brasil di Guarulhos, pinggiran Sao Paolo, menyatakan Cherkasov bersalah atas pencurian identitas yang telah berlangsung setidaknya selama satu dekade.

Pengadilan menemukan fakta, bahwa selama waktu itu, Cherkasov menggunakan identitas warga negara Brasil yang telah meninggal bernama Victor Muller Ferreira untuk masuk dan meninggalkan Brasil sebanyak 15 kali.

Periode 10 tahun dimulai pada 2010, ketika Cherkasov memasuki Brasil menggunakan identitas Rusia aslinya. Tetapi ketika dia meninggalkan negara itu beberapa bulan kemudian, dia melakukannya dengan menggunakan identitas palsu yang diduga diberikan kepadanya oleh intelijen Rusia. Sekarang, menurut surat kabar Inggris The Times, Cherkasov telah dipenjara selama 15 tahun.

Sementara itu, dalam perkembangan terpisah, Richard Moore, direktur Dinas Intelijen Rahasia Inggris (MI6), pekan lalu mengklaim bahwa setengah dari semua mata-mata Rusia yang beroperasi di Eropa di bawah perlindungan diplomatik telah diusir sejak Maret tahun ini. Moore berbicara di Forum Keamanan Aspen tahunan di Amerika Serikat.

Pengusiran tersebut tidak berhubungan dengan dugaan petugas intelijen seperti Cherkasov, yang tidak beroperasi di bawah perlindungan diplomatik. Oleh karena itu, mereka jauh lebih sulit dideteksi daripada rekan-rekan mereka, yang secara resmi terikat pada misi diplomatik Rusia di seluruh dunia.

Loading

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button